Ibadah dan Imamat – Pelajaran yang Dapat Diambil Bagian 2

Peringatan! Kata-kata dalam artikel ini mungkin menyinggung beberapa orang, tolong jangan tersinggung itu apa yang Alkitab katakan dan kami hanya penafsir.

Melihat kehidupan Perjanjian Lama yang terjual habis, menjalani seluruh hidup mereka terpisah dan menjalani hidup mereka untuk panggilan Tuhan. Saat Anda membaca ini, Tuhan memanggil Anda seorang imam apakah Anda seorang pemimpin penyembahan, penyanyi atau Anda tidak memiliki kemampuan menyanyi tetapi Anda pandai SMI (shower Ministry international) atau mungkin menyebut diri Anda seorang Kristen biasa. Kita semua dipanggil untuk beribadah, jadi kita semua adalah Imam menurut perintah Singa Yehuda.

“Mereka juga tidak akan mencukur rambut mereka, atau membiarkan rambut mereka menjadi panjang; mereka hanya akan memilih kepala mereka” Yehezkiel 44:20 Saat Anda membaca ayat ini, banyak orang akan mengatakan kepada Anda bahwa “Tuhan melihat hati”, tetapi membaca pasal-pasal ini Yehezkiel 44, penyembahan lebih dari sekedar memiliki hati. Hati itu sangat penting selain hati juga ada penyajian, baca surat Yasin ada pakaian, tahbisan, kehidupan dan perilaku kita sehari-hari. Pada ayat ini Allah secara khusus menyatakan bahwa imam dimaksudkan untuk memotong rambut mereka, agar terlihat dan rapi di hadapan umat dan Tuhan. Itu penting bagaimana Anda menampilkan diri Anda di hadapan seorang Raja Spanyol, seorang pria, lalu mengapa Anda menampilkan diri Anda sebaliknya ketika Anda bertemu dengan Tuhan, Raja segala Raja.

“Imam juga tidak boleh minum anggur, ketika mereka masuk ke pelataran dalam”, Yehezkiel 44:21. Saya tidak mengatakan bahwa jangan minum anggur, bir atau minuman keras pada hari Sabtu dan kemudian datang dan memimpin ibadah pada hari Minggu, persis apa yang bertentangan dengan Alkitab. Tuhan mencari imam untuk menjalani kehidupan yang suci. Anggur, bir, atau minuman keras menghancurkan kualitas kemurnian yang Tuhan cari dalam diri setiap orang. Tuhan mencari tatanan imam penyembah yang murni hati, pikiran dan jiwanya hidup hanya untuk memuliakan Dia saja. Tuhan ada di sini untuk mencari kemurnian di dalam diri kita.

“Mereka tidak akan mengambil bagi istri mereka seorang janda, atau dia yang diceraikan: tetapi mereka harus mengambil gadis-gadis dari keturunan Israel, atau seorang janda yang memiliki imam sebelumnya”, Yehezkiel 44:22. Tuhan tidak ingin orang Israel menikahi wanita asing untuk diri mereka sendiri karena pengaruh budaya asing dan dewa asing mereka. Tuhan tidak ingin dewa dan budaya asing memerintah di Israel dan terutama para imam. Orang-orang menghormati imam dan tindakan seperti itu akan menghancurkan serat masyarakat Israel di mana para imam tidak terpisahkan

Tuhan tidak ingin kita menikah dengan hal-hal asing, hal-hal dari dunia ini dan dalam Yehezkiel Tuhan berbicara bahwa Anda telah menciptakan dewa dalam pikiran Anda. Meskipun kami tidak menyembah dewa-dewa lain melalui mulut atau tindakan tetapi dalam pikiran kami, kami memiliki dewa-dewa seperti uang, mobil, harta benda dan bahkan masalah seksualitas yang telah menjadi Tuhan kami dan kami telah meninggalkan satu-satunya Tuhan yang benar karena kami telah memilih wanita asing.

“Dan mereka akan mengajar umat-Ku perbedaan antara yang kudus dan yang najis, dan membuat mereka membedakan antara yang najis dan yang tahir”, Yehezkiel 44:2. Kami telah datang ke suatu tempat di mana generasi telah kehilangan pandangan dan pemahaman tentang apa itu ibadah. Kita sebagai imam kita perlu mengajar mereka yang telah salah informasi tentang kebenaran tentang ibadah. Ketika Anda membaca kitab Wahyu Anda akan menemukan bahwa surga dibangun atau dibangun di sekitar ibadah. Jadi penyembahan adalah pusat hati Tuhan dan itu harus menjadi hal yang sama di mana hidup kita dibangun di sekitar seperti halnya Tuhan. Hidup kita tidak lagi berpusat pada ibadah tetapi pada hal-hal yang Tuhan berikan. Kita perlu mengajar mereka yang telah salah informasi tentang kebenaran ibadah dan bagi kita untuk membangun kehidupan kita di sekitar ibadah.

“Para imam tidak boleh makan dari segala sesuatu yang mati dari dirinya sendiri, atau yang sobek, apakah itu unggas atau binatang”, Yehezkiel 44:31. Kita harus menguduskan diri kita untuk hal-hal Tuhan dan tidak memberi makan dari hal-hal yang menajiskan bumi dan kekayaannya yang tak ada habisnya yang menjauhkan kita dari Tuhan. Kita seharusnya tidak menajiskan diri kita dengan hal-hal di bumi ini apa pun itu. Kita harus menjaga atau menjaga kemurnian dan kesucian dari dunia ini, menjaga hidup kita dengan kecemburuan total kepada Tuhan.